Komitmen UIN Bandung untuk Lahirkan Guru Besar Terus Ditingkatkan

Share:




INTRONEWS - Sebanyak 130 dosen di lingkungan UIN Sunan Gunung Djati Bandung mengikuti Sosialisasi Kebijakan Kenaikan Jabatan/Pangkat Dosen tahun 2019 +Suplemen bersama Dr Mohammad Sofwan Effendi MEd, Direktur Sumber Daya Direktorat Jenderal Pendidikan Tinggi Kemendikbud, yang berlangsung di gedung Abdjan Soelaeman, Jumat (14/08/2020). 

Rektor UIN Bandung Prof Dr H Mahmud MSi didampingi Wakil Rektor II Prof Dr H Tedi Priatna MAg menjelaskan, sosialisasi ini sebagai ikhtiar dan komitmen bersama civitas akademika untuk meningkatkan marwah kampus.

"Percepatan Guru Besar harus menjadi program strategis UIN Bandung dalam meningkatkan mutu di perguruan tinggi. Ikhtiar ini perlu didukung secara bersama-sama dan sama-sama kerja dalam mewujudkan kampus unggul, kompetitif dan berakhlak karimah dengan melahirkan Guru Besar," kata Rektor.

Guru Besar merupakan jabatan akademik tertinggi di pendidikan tinggi. Peran dan fungsi Institusi berkewajiban mendorong percepatan Guru Besar. Pencapaian jumlah Guru Besar menujukan kualitas pendidikan tinggi. 

UIN Bandung menargetkan 5 Guru Besar bertambah pada 2019-2023. Caranya dengan memberikan dorongan, motivasi bagi yang masih S2 didorong untuk melanjutkan S3. Sedangkan yang S3 didorong untuk naik jabatan Guru Besar dengan pemetaan skor poin kumulatif (KUM) minimal 850. 

Sementara itu meningkatnya kualitas dosen, imbuh Dr Mohammad Sofwan, dapat dilihat dari: Pertama, persentase dosen yang bersertifikat; Kedua, persentase dosen yang memiliki pengalaman bekerja atau tersertifikasi di industri atau profesinya; Persentase dosen berkualifikasi S3.

Menurutnya, peran dan fungsi dosen itu harus memberikan: Pertama, layanan fungsional dalam inovasi metode dan produk. Kedua, pengembangan profesional dalam diri dan kolega. Ketiga, etika kinerja yang berusaha menghadirkan prilaku etis dalam melakukan proses kerja dan memberikan layanan prima terhadap mahasiswa. 

Dalam menyusun upaya langkah taktis menjadi Guru Besar mensyaratkan poin pengajaran, penelitian, pengabdian, dan penunjang. Problem sebagian besar adalah pemenuhan syarat wajib publikasi ilmiah di jurnal internasional bereputasi global. 

"Permasalahnya mulai dari PAK online, dalam memilih jurnal Internasional, kegagalan karya ilmiah, sampai pada pemilihan publikasi pada jurnal yang tidak bereputasi dan tidak terakreditasi," tandasnya.[rls/IS]

No comments