Tiga Menteri Tanam Mangrove di 600 Ribu Ha Pantai | Cegah Abrasi, Banjir Rob dan Sejahterakan Masyarakat

Share:

Rehabilitasi Mangrove di 34 Provinsi - serentak dan bertahap ...

INTRONEWS  – Ini bewara khusus, yang diwujudkan pada Kamis 22 Oktober 2020, hari itu Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan, Siti Nurbaya bersama Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi (Marves), Luhut Binsar Panjaitan; Menteri Kelautan Perikanan (KKP), Edhy Prabowo; Wakil Gubernur Jawa Tengah Taj Yasin Maimoen, dan Bupati Brebes, Idza Priyanti meninjau langsung kegiatan padat karya penanaman mangrove  di Kabupaten Brebes.

Penanaman Mangrove (Bakau) ini dilakukan masyarakat Desa Sawojajar, Kec. Wanasari, Kab. Brebes di lahan seluas 140 Hektar. Kegiatan ini berada di wilayah kerja BPDASHL Pemali Jratun, melibatkan 6 kelompok masyarakat, dengan jumlah Hari Orang Kerja (HOK) sebanyak 25.382 HOK.

Kegiatan Padat Karya (cash for work) adalah salah satu upaya Pemerintah mendukung pemulihan ekonomi nasional. Ini langkah percepatan Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK) dengan memperluas cakupan Kegiatan Padat Karya di 34 provinsi.

Menko Luhut BP menyampaikan pemerintah tengah mendorong pemulihan mangrove seluas 600 ribu hektar hingga 4 tahun ke depan. Dia juga menekankan peran penting mangrove dalam mencegah abrasi, dan banjir rob.

“Program ini akan menunjukan ke dunia bahwa pemerintah Indonesia peduli terhadap lingkungan. Yang penting, konsistensi kita, dan ini juga akan membantu lapangan kerja khususnya buat petani dan nelayan kita," ucap Menko Luhut.

Keberhasilan pemulihan mangrove juga akan berdampak terhadap kesejahteraan masyarakat. Disampaikan Luhut, apabila mangrovenya dalam kondisi baik, akan menjadi habitat bagi ikan, kepiting, dan sebagainya. Kondisi tersebut yang pada ujungnya akan membawa kesejahteraan kepada masyarakat pesisir.

"Persoalan mangrove ini tanggung jawab kita bersama, agar kita dapat mewariskan mangrove, dan lingkungan yang lestari bagi generasi yang akan datang," kata Luhut.

Rehabilitasi Hutan Mangrove

PKM ini merupakan kegiatan di luar padat karya penanaman yang rutin dilaksanakan oleh KLHK setiap tahun. Kegiatan-kegiatan KLHK yang berbasis padat karya diantaranya melalui rehabilitasi hutan dan lahan, pembuatan bangunan sipil teknis konservasi tanah dan air, pembuatan dan penanaman kebun bibit rakyat (KBR). Kegiatan-kegiatan rutin tersebut melibatkan masyarakat lebih dari 5,9 juta HOK setiap tahun.

Menanam mangrove di pesisir pantai Indonesia - suatu keharusan !

Menteri LHK Siti Nurbaya menyampaikan penanaman mangrove tahun 2020 ini akan dilaksanakan oleh 863 kelompok masyarakat (Pokmas) binaan KLHK (Pokmas perhutanan sosial, Kemitraan Kawasan Konservasi, Kelompok Tani Hutan) dan pokmas lain yang banyak tergantung pada keberadaan ekosistem mangrove. 
 
Dana Padat karya penanaman mangrove didistribusikan langsung ke rekening masing-masing anggota pokmas sebagai upah kerja dan pembelian bahan seperti untuk penyediaan bibit, bambu untuk ajir dan pelindung tanaman.

“Padat Karya Penanaman Mangrove (PKM) seluas 15.000 Ha tahun 2020 ini merupakan kegiatan yang benar-benar berorientasi untuk meningkatkan kondisi ekonomi masyarakat pesisir di 34 provinsi. Kegiatan PKM ini akan melibatkan lebih dari 30 ribu orang dalam 50 hari kerja, atau bila dihitungan dengan jumlah hari orang kerja (HOK) akan mencapai lebih dari 1,5 juta HOK,” ujar Menteri Siti.

Pada kesempatan tersebut, Menteri Siti juga menyampaikan pesan Presiden RI agar proses pembangunan harus diiringi dengan pemulihan lingkungan. Selain itu, dinamika di tengah-tengah rakyat harus dijaga agar terus bergeliat.

"Terkait hal ini, KLHK mempunyai sejumlah program yaitu padat karya pangan nasional, padat karya penanaman mangrove. Kami juga melakukan pembinaan, dan pendampingan terhadap masyarakat melalui diklat jarak jauh," tutur Menteri Siti Nurbaya.

Sementara itu, Menteri KKP Edhy Prabowo menyambut sangat positif kegiatan padat karya penanaman mangrove ini. Menurutnya, kehadiran dan kebersamaan para Menteri Kabinet Indonesia Maju di Brebes ini untuk menerjemahkan arahan Presiden, agar tidak ada lagi masyarakat yang merasa kesulitan dalam mengolah lahannya.

"Sejak kepemimpinan Bapak Jokowi, permasalahan seperti ini segera diselesaikan. Untuk tambak yang di kawasan hutan misalnya, Menteri LHK menjamin akan memberikan ruang, namun tetap menjaga lingkungan, dengan menanam mangrove, kami juga ada program silvofishery, menanam udang secara intensif," kata Edhy.

Selain mendorong pemulihan ekonomi dan ekosistem mangrove, tujuan lain dari kegiatan ini adalah untuk membangun kepedulian masyarakat terhadap kondisi ekosistem mangrove. Keterlibatan masyarakat juga begitu penting dalam keberhasilan program Padat Karya Mangrove ini. Karena masyarakat khususnya di pesisir pantai sangat memahami habitat mangrove yang selama ini dijadikan pendapatan dan penghidupan mereka.

Pada kegiatan tersebut, Menteri LHK Siti Nurbaya juga secara simbolis menyerahkan sejumlah bantuan berupa 2 buah truk sampah, dan 5 buah motor pengangkut sampah kepada Bupati Brebes, serta Bang Pesona, bibit produktif, dan buku tabungan PEN PKM kepada masyarakat. (Rls/Harri Safiari)

No comments