UIN Bandung Siapkan Sertifikasi AUN-QA Level ASEAN

Share:

INTRONEWS - Bandung - Jurusan Manajemen Pendidikan Islam (MPI) Fakultas Tarbiyah dan Keguruan (FTK) UIN SGD Bandung baru-baru ini telah melakukan sejumlah kegiatan dan persiapan untuk menghadapi sertifikasi ASEAN University Network (AUN-QA) tahun 2021.

Dalam suatu kesempatan Rapat Dalam Kantor, Rektor UIN SGD Bandung Prof Dr H Mahmud MSi mengatakan, sertifikasi program studi (jurusan) pada level ASEAN merupakan salah satu target utama pencapaian pada periode kedua jabatannya sebagai rektor. Semua level pimpinan (wakil rektor, kepala biro dan dekanat) diminta meresponsnya dengan serius, tak terkecuali para ketua program studi dan jurusan.

Ada empat program studi (jurusan) yang diajukan untuk disertifikasi di level ASEAN yakni Jurusan Manajemen Pendidikan Islam (PMI), Perbandingan Mazhab dan Hukum (PMH), Ilmu al Quran dan Tafsir (IAT) dan Sastra Inggris (SI). Mereka dipilih karena mereka adalah jurusan dan prodi terbaik karena telah meraik akreditasi A dari BAN-PT.

Sertifikasi AUN-QA merupakan pembuktian UIN Bandung kompetitif di level regional Asia Tenggara. AUN-QA merupakan jembatan untuk go international. Model sertifikasi mereka bagus dalam membangun kualitas tata kelola universitas yang berstandar internasional.

Jurusan Manajemen Pendidikan Islam (MPI) tidak menyia-nyiakan kesempatan ini dan secepatnya merespons visi universitas menuju unggul dan kompetitif di level ASEAN tersebut. Jurusan MPI bersama Lembaga Penjamin Mutu (LPM) universitas menggelar berbagai persiapan.

Pertama, workshop penyusunan borang atau selfassessment report (SAR) document (28-30 November 2020). Kedua, mengobservasi proses dan pelaksanaan visitasi AUN-QA ke sejumlah universitas sejenis (sama-sama UIN) yang telah tersertifikasi, yaitu ke UIN Malang (11-13 November 2020) dan ke UIN Yogyakarta (7-9 Desember 2020). Ketiga, review borang atau SAR document diakhir tahun ini, sebelum disubmit tahun depan.

Menurut Dr Irawan MHum, selaku Ketua Jurusan MPI sekaligus Ketua rombongan observasi; AUN-QA merupakan jejaring universitas di Asia Tenggara yang bertujuan saling meningkatkan kualitas manajemen perguruan tinggi para anggotanya.

Mereka sama-sama mengembangkan suatu sistem penjaminan mutu yang holistik untuk meningkatkan kualitas perkuliahan, penelitian dan layanan terhadap lulusan dan pihak yang berkepentingan terhadap pengguna lulusan.

Menurut aturan AUN-QA, kualitas harus didasarkan pada pengalaman praktis yang bisa diuji, dievaluasi, ditingkatkan dan dibagi kepada orang lain terutama pihak pengguna lulusan. Jadi model penjaminan mutu ala AUN-QA itu strategis, sistemik dan fungsional. AUN-QA menganggap mutu tidak diukur oleh hanya satu dimensi, yaitu akademik, tetapi seluruh aspek harus diinstal ke dalam suatu sistem yang utuh.

Proses pembelajaran, penyusunan kurikulum, pendelegasian wewenang, pembelanjaan anggaran, penggunaan fasilitas, komunikasi terhadap alumni dan studi kelayakan kemampuan lulusan dalam bekerja patut diperhatikan dan dikelola dengan baik. AUN-QA menyebutnya out comes based education (OBE).

Oleh karena itu prinsip sertifikasi AUN-QA bukan menjustifikasi perguruan tinggi tertentu sebagai baik, kurang baik atau tidak baik, tetapi sama-sama berbagi dan berkomunikasi timbal balik untuk meningkatkan mutu tata Kelola perguruan tinggi.

Di bagian akhir proses sertifikasi, perguruan tinggi yang bersangkutan harus memahami kekurangan yang dimiliki dan mengetahui cara mengatasi kekurangan tersebut sebagai bentuk peningkatan kualitas secara berkelanjutan (continuous enhancement).

Secara internal, institusi, pimpinan, satpam, office boy, dosen, mahasiswa, dan staf administrasi harus patuh dan komit pada sistem dan mekanisme yang disepakati bersama agar antara visi, misi dan tujuan universitas dengan standar mutu yang diakui secara internasional ketemu. 

Dalam suatu kesempatan meeting internal, Dekan Fakultas Tarbiyah dan Keguruan (FTK) UIN Bandung Prof Dr Hj Aan Hasanah MEd dalam amanat yang disampaikannya kepada Ketua Jurusan Manajemen Pendidikan, selaku ketua rombongan menjelang keberangkatan mengatakan: “Rawatlah jurusan dengan baik, hidupi jurusan dengan sepenuh hati, karena disitulah tempat kita mengabdi dan mewariskan hal-hal baik kepada anak cucu kita kelak nanti".[isur/rls]

No comments