DKM Ikomah Perpendek Waktu Pengajian Majelis Taklim dengan Alasan PPKM

Share:


BANDUNG
, intronews.my.id - Majelis Taklim Dewan Keluarga Masjid Ikomah UIN Sunan Gunung Djati Bandung menyelenggarakan Pengajian Rutin untuk ibu-ibu dengan menerapkan protokol kesehatan.

Kegiatan yang diisi Dr KH Aang Ridwan MAg ini dilaksanakan Sabtu (13/02/2021). Ketua DKM Ikomah Drs HA Bachrun Rifa'i MAg dan ketua Majelis Taklim Dra Hj Nia Kurniati membuka dan memberi sambutan dalam kegiatan pengajian tersebut.

Ustad Bahrun dalam sambutannya memastikan pengajian majelis taklim di masa Penerapan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) saat ini dilaksanakan secara minimal dengan penerapan prokes yang ketat untuk menghindari penyebaran covid-19.

"DKM Ikomah terus berkoordinasi dengan gugus tugas UIN dalam pelaksanaan kegiatan ibadah di masjid termasuk kegiatan majelis taklim. Salah satu upayanya dengan tetap melaksanakan prokes 3M dan memperpendek durasi kegiatan pengajian," jelasnya.

Dr KH Aang Ridwan MAg dalam ceramahnya menyampaikan tema tentang "Indikasi Mukmin."  Ketua Jurusan KPI UIN Bandung ini menjelaskan makna QS Al An'am ayat 82.

Menurutnya jika ingin hidup kita aman, tenang, tentram dan dalam naungan taufiq Allah Subhanahu Wata'ala rumusnya ada dua, pertama, kita harus beriman kepada Allah, dan kedua, imannya harus steril, jangan dicampuradukkan dengan kedzaliman, kefasikan, kemunafikan, kemubadziran, dan kemusyrikan maupun kekufuran.

Ustadz Aang lebih lanjut menjelaskan tanda orang beriman dengan mengutip pendapat Syeikh Ibrahim Basuni. Orang yang beriman itu wajahnya bercahaya, karena dia pandai menjaga shalatnya, baik shalat fardlu maupun shalat sunnah serta tidak luput menjaga kuantitas dan kualitas shalatnya.


 

Ustad Aang juga menjelaskan alasan mengapa shalat kita masih belum benar. "Shalat kita tidak benar karena kesombongan kita terhadap kematian. Padahal kematian tidak melulu terkait usia. Kematian itu kadang tidak melulu berhubung dengan penyakit. Dan kematian tidak bisa dilogikakan dengan logika apapun," ungkapnya.

Maka dari itu, menurut Ustad Aang, kalau shalat kita ingin khusyu' dan berkualitas, hadirkan dalam diri kita seolah-olah shalat yang kita kerjakan hari ini adalah shalat yang terakhir.[isur/rls]

No comments